Sejarah Kedokteran Hewan

Sejarah Kedokteran Hewan. Berhubung karena Gw kuliahnya di Kedokteran Hewan nih, kayanya mau posting juga tentang FKH dikit dikit, setelah kemarin Kuliah PPKH yang dibawakan oleh dr Fadjar, gw sangat tertarik dengan munculnya Kedokteran Hewan itu di Dunia ini, ciee ciee Muncul di Dunia, kaya kera sakti aja :P

Mulai aja yaaah, oh ya ini tidak semuanya keluar dari kepala Gw yaaah, alisa kalian tau laaah Tradisi Indonesia ini apa.? :P

Veteriner adalah segala urusan yang berkaitan dengan hewan dan penyakit-penyakitnya. Profesi veteriner sendiri adalah profesi yang paling kompleks karena meliputi kesehatan, kesejahteraan hewan, produktifitas dari serangkaian jenis spesies hewan mulai dari invertebrata sampai sub human primata (drh. R.D Wiwiek Bagja). Sedangkan ilmu kedokteran hewan adalah seluruh aktivitas veteriner yang meliputi produksi dan perawatan hewan serta disiplin inti untuk mewujudkan kesehatan masyarakat dan semua yang langsung mempengaruhi kesehatan manusia (WHO, FAO, OIE, WHO/FAO Collaborating Centre for Research and Training in Veterinary Epidemiology and Management  1999).


Di zaman Romawi Kuno  dikenal bangsa Etruscans yang sangat menyukai kuda dan sapi. Hal ini tampak dari  gambar-gambar yang merupakan peninggalan kuno. Hewan pada masa itu mempunyai nilai sakral ataupun nilai martabat dan pada ritual-ritual khusus digunakan sebagai hewan kurban. Setiap keberhasilan atau kemenangan,dilakukan perayaan dengan hewan kurban yang diberi nama-nama khusus. Kumpulan beberapa hewan kurban yang terdiri dari kombinasi beberapa jenis hewan antara lain babi (sus) ,biri-biri (ovis) , sapi jantan (bull) disebut   “souvetaurilia” .Sedangkan orang-orang yang mengurus hewan-hewan sakral yang akan dijadikan kurban tadi disebut “souvetaurinarii” yang kemudian diyakini sebagai lahirnya istilah “veterinarius”. Kemungkinan dari terminology lain yaitu masih di masa Romawi, dikenal hewan beban sebagai “veterina” dan suatu kamp penyimpanan hewan-hewan tersebut disebut “veterinarium”. Term “veterinarii” juga digunakan pada dukumen kuno sebagai “orang yang memiliki kekebalan khusus” karena memiliki “kompetensi khusus”. Dari berbagai literatur Lain yang juga membahas istilah “Veterinarius“ diartikan sebagai orang-orang yang mengurus hewan beban/hewan pekerja



Dalam jurnal American Veterinary Medical Association 1972, diuraikan sejarah bagaimana para “ilmuwan kedokteran” jaman dahulu memerlukan hewan coba untuk pengembangan ilmu kedokteran manusia,namun mereka memerlukan veterinarius untuk menangani hewan-hewan tersebut dan bukan Ferrarius.

Untuk itu ternyata diperlukan veterinarius yang berpendidikan agar memahami apa yang diperlukan. Kemudian timbulah gelar-gelar Ph.D (Doctor of Philosophy) yang merupakan awal dari para Veterinarius menjadi “medical doctor” atau “Doctor of Veterinary Medicine”. Pada akhirnya nanti, veterinarius adalah orang-orang yang dari awalnya menyukai hewan dan mengurusnya dengan baik, memahami perilaku alaminya dan kemudian memperlakukannya sesuai perilaku alami ini.


Profesi Veteriner merupakan profesi yang sangat tua di dunia yang muncul sebagai pengembangan dari Profesi Kedokteran di zaman Yunani Kuno pada  460-367 Sebelum Masehi(SM) oleh Bapak Kedokteran di dunia yaitu Hippocrates. Profesi veteriner tercatat dalam kitab hukum pada masa pemerintahan Raja Hammurabi (1792 SM). Kode Hammurabi mengatur berbagai aspek kehidupan masyarakat Babilonia termasuk kesejahteraan hewan dan jasa perawatan serta pengobatan hewan 

Metode kedokteran dan dasar-dasar filosofi kedokteran yang dikembangkan oleh Hippokrates sangat dipahami dan dihayati oleh seorang ilmuwan bernama Aristoteles (lahir 384 SM) yang menerapkannya pada penanganan penyakit-penyakit hewan. Beliau adalah Pencetus Kedokteran Perbandingan (Comparative Medicine) yaitu penerapan metode medik yang dipelajari untuk kedokteran manusia kepada spesies hewan dan terkenal dengan bukunya “Historia Animalium” (Story of Animals) yang menguraikan lebih dari 500 spesies hewan. Selain itu beliau juga menulis buku tentang Patologi Hewan yang mengungkapkan tentang penyakit-penyakit hewan serta memperkenalkan Kastrasi pada hewan ternak muda dan efeknya pada pertumbuhan dan banyak lagi metode-metode kedokteran pada berbagai spesies hewan. Karyanya yang lain adalah De Partibus Animalium, De Genetatlone Animallium dan Problematicum.

Nggak Cuma itu, ada nama-nama lain yang juga tercatat dalam perkembangan kedokteran hewan, yaitu :
         - Hippiatros istilah masyarakat Yunani (500 SM), dokter kuda
         - Varro (116 – 28SM) ahli penyakit kuda dan cara pengobatannya secara primitif
         - Atharava Veda (1500 – 500 SM) : pustaka tentang pemeliharaan & pengelolaan kesehatan kuda dan gajah
         - Raja Ashoka membangun RSH pertama 250 SM

Sedangkan pada jaman khalifah islam yaitu :
        - Ibn Sina (Arieenoa), al Rahzi, dan Husayn bin Ishak al-Ibadi, menerjemahkan karya Hippocrates dan Filosof Yunani lain.
         - Razi (860 – 940) menulis 200 buku bidang medis dan etika medis serta 25 volume ensiklopedia praktis Hawi.
         - Ibn Sina (980 – 1037) menulis 16 buku serta Al – Kanun (the Canoun), ensiklopedia penyakit dari sedunia.
         - Memacu perkembangan ilmu zoologi, kedokteran hewann, farmasi, farmakologi dan kimia.
 
Pada tahun 873 M/260H atau 877M/264H Hunayn Ibnu Ishab Al-Ibadi  mengarang Kitab al – Sard /Hilaj Al-dawabb wa – al-baqar wa al ghanam wa – adwiyattiha (The Detailed Presentation on the Therapeutic Treatment of Beasis, Cattle, Sheep, and Goats, and their Medicaments) serta menulis buku Kitab al Baytarah (Kedokteran Hewan) yang mungkin merupakan terjemahan dari Manuskrip Yunani tentang kuda dari Theompestus of Magnesia (Abad ke 4).

Profesi kesehatan dimanapun berakar dari mythologi (mitos) dan hal-hal gaib (magic). Di zaman Yunani kuno, cerita tentang dewa-dewa penyakit dan  penyembuh antara lain Apollo, Chiron (digambarkan sebagai manusia berbadan kuda= centaur) dan murid-muridnya antara lain yang terkenal adalah Asklepios (latin : Aesculapius)  seorang manusia biasa yang berkemampuan menyembuhkan penyakit manusia dan hewan.

Simbol dari Aesculapius adalah Ular (As) dan Melingkar (klepios) di batang pohon dimana ular tidak beracun ini merupakan lambang sacral cara penyembuhan zaman kuno. Symbol kedokteran kemudian mengambil dari symbol Aesculapius, sedangkan profesi kedokteran hewan (veteriner) ada yang mengambil Centaur atau Aesculapius. Nah, spesies ular melingkar di tongkat itu adalah Elaphe longissima.

Sumber : sebagian copas :P ma Blog kakak angkatan gw http://ceritasigaluh.blogspot.com
     
Description
: Sejarah Kedokteran Hewan
Rating
: 4.5
Reviewer
: Yusuf Fikri
ItemReviewed
: Sejarah Kedokteran Hewan

4 komentar:

  1. hay ucu, soal komentar km di blog Download buku gratis yg minta info tntg percakapan sidney hook, dapat dilihat di link ini ::

    http://www.amartapura.com/view_book.php?id=08051001&bookid=4889

    ReplyDelete
  2. wah gini y sjarahnya... sy mhs kdokteran hewan juga.. salam kenal... follow balik ya....

    ReplyDelete
  3. dari fakultas kedokteran hewan mn niech????

    ReplyDelete